Mencintaimu itu…

Akhirnya sempat juga menuliskan lanjutan cerita yang sempat kutulis hampir dua tahun yang lalu. Yah hanya sekadar coretan waktu luang di tengah himpitan kesibukan…

**

Dona duduk terdiam sambil memandangi jari-jarinya yang terus bergerak-gerak di atas lututnya. Sepanjang perjalanan ke rumah Doni dia sudah mempersiapkan kata-kata yang akan dilontarkannya kepada cowok itu. Tapi kini mulutnya terasa kelu. Lima belas menit sudah Dona duduk diam di bangku taman. Sepeda motor gede berwarna hitam dengan dua helm tergantung pada kedua sisi stangnya terparkir rapi beberapa meter dari bangku itu.

Doni yang duduk mematung di samping Dona sepertinya juga tidak menunjukkan tanda-tanda akan membuka mulutnya. Dipandanginya beberapa pasang muda-mudi lain yang tengah menghabiskan waktu di taman itu. Sepasang muda-mudi tersenyum saat lewat di depannya. Mau tak mau Doni membalas senyum mereka, lalu kembali sibuk terdiam dengan pikirannya.

“Don…” ucap Dona dan Doni bersamaan. Persis seperti sketsa FTV ketika sepasang muda-mudi ingin mengungkapkan perasaan mereka.

“Emm kamu aja dulu…” kata Dona mempersilakan. Dalam hati dia mulai ragu, jangan-jangan Doni ingin mengakhiri hubungan mereka, meskipun sebenarnya mereka juga tidak pernah mengatakan secara resmi berhubungan. Lantas jika Doni ingin menginginkan hal itu untuk apa dia memakai kemeja berwarna biru yang dulu dibelikannya, pikir Dona. Seingat Dona, Doni sama sekali belum pernah memakai kemeja itu setiap kali mereka jalan bersama. Mungkin hanya kebetulan saja dia mengenakannya.

“Nggak apa-apa, ladies first,” sahut Doni santai, meskipun dadanya berdebar juga menebak apa yang kira-kira akan dikatakan Dona. Dona menarik nafas panjang. Doni memang seperti itu, dia selalu berusaha mengalah dan memprioritaskan Dona. Biasanya Dona senang diperlakukan seperti itu. Tapi kali ini lain ceritanya. Dona tidak mau mengungkapkan perasaannya kalau ujung-ujungnya Doni menghendaki hal yang berbeda.

“Emmm… gini Don…” Belum sempat Dona menyelesaikan kalimatnya, terdengar suara petir menggelegar. Langit sore itu yang tadinya cerah mendadak hitam pekat. Tak berapa kemudian hujan deras pun tiba-tiba datang tanpa diundang. Segera Doni melepas jaketnya dan meletakkannya ke atas kepala Dona. “Kamu lari dulu ke warung di depan sana, nanti aku susul. Aku urus motor dulu!” ujar Doni setengah berteriak di tengah derasnya hujan sambil menunjuk warung kaki lima yang berada tak jauh di depan mereka. Tanpa beradu mulut lagi, Dona segera mengikuti perintah lelaki itu.

“Sepertinya hujan ini akan lama. Deras sekali,” ujar Doni begitu dia selesai memarkirkan motornya di seberang warung. Tubuhnya basah kuyup, juga kemejanya basah di bagian bahu. Dengan tangannya lelaki itu berusaha menyeka air yang membasahi lengannya.

“Terima kasih, maaf jadi basah,” ujar Dona sambil menyerahkan tissue dan jaket Doni yang basah. Doni menerima tissue itu dan kembali menyeka lengannya, “Bisa tolong bawain dulu jaketnya?” Dona menangguk sambil kembali memegang jaket itu.

“Makan dulu yuk…” sahut Doni cepat. Dia segera menempati kursi di sudut warung. “Bang, nasi gorengnya dua, yang satu nggak pedes. Minumnya teh hangat sama jeruk hangat…” ujar Doni memesan makanan. Dia sudah hafal betul kalau Dona tidak suka makanan pedas.

“Sini aja Don…” ajak Doni menuju ke meja yang masih kosong. Dona pun mengekor lalu duduk di depan Doni. Kembali mereka terdiam beberapa saat lamanya, sementara gemuruh derasnya hujan di luar sana menjadi saksi kebisuan yang melanda pemuda pemudi itu.

“Romantis ya Don,” kata Dona mengomentari sepasang muda-mudi yang duduk di meja sebelah mereka, mencoba membuka pembicaraan. Penghuni meja sebelah itu tengah menyantap mie goring dalam sebuah piring bersama-sama. “Makan sepiring berdua…”

“Romantis apanya? Itu namanya kantung tipis…” sahut Doni datar seperti biasanya sambil sibuk mengeringkan bajunya. Kini tubuhnya sudah agak kering. Beberapa lembar tissue yang basah tergelak rapi di atas meja. Dona pun menarik nafas panjang sambil tersenyum simpul. Memang itulah Doni yang dia kenal. “Oh ya tadi gimana, mau ngomong apa?” pancing Doni membuat dada Dona yang telah rileks mulai kembali berdebar.

“Emmm… kamu… pantes kan pakai baju itu…” kata Dona sambil mengutuki kebodohannya dalam hati. Seharusnya bukan kalimat itu yang hendak diucapkannya.

“Oh… iya, bagus sih. Makasih ya sudah beliin… Sayang jadi basah begini,” ujar Doni sambil meletakkan tissue yang barusan digunakannya di atas meja bersama tissue-tissue lainnya.

“Kenapa kamu kasih jaketmu ke aku? Kan kamu yang jadi basah. Mana kamu masih bawa motor lagi…” omel Dona tiba-tiba. Sayangnya omelan itu terputus oleh datangnya pesanan mereka.

Doni menyodorkan jeruk hangat ke depan Dona sedangkan dia sendiri mengambil gelas teh hangat. “Ya masa aku biarin kamu kehujanan,” jawab Doni singkat dan lirih, selirih kehangatan yang tiba-tiba menyeruak di dalam dada Dona.

“Sudah, makan dulu Don…” kata Doni lalu memasukkan sesendok nasi ke mulutnya. Dona pun mengekor tingkah Doni. “Don, maafin aku ya…” kata Dona lirih pada suapan kesekian kalinya.

“Uhukkk!!!” Doni tersedak mendengar ucapan Dona, meletakkan sendok dan garpunya, lalu segera meraih gelas tehnya dan meneguk habis isinya.

“Nggak apa-apa Don?” tanya Dona khawatir.

“Hahaha… Don, Don…” Doni terbahak setelah mulutnya kosong. Dona pun memandang cowok di depannya itu dengan tatapan kesal. Rasanya tak ada yang lucu dengan kata-katanya.

“Sorry, sorry…” kata Doni yang mulai menangkap gelagat kesal Dona. “Aku nggak nyangka aja kamu akan ngomong seperti itu. Kupikir kamu mau ngomong hal lain. Ya aku jadi seneng aja…” jawab Doni spontan. Kegembiraan jelas terpancar di wajahnya. Mendengar hal itu dada Dona terasa lega. “Jadi aku dimaafin?” tanya Dona lagi.

“Aku juga yang salah sih…” tukas Doni. “Maafin aku ya Don…” kata Doni tulus. “Harusnya aku lebih memperhatikan kamu. Aku juga harusnya bisa lebih ngertiin kamu…”

“Nggak Don, aku juga harusnya nggak marah kayak gitu ke kamu. Padahal kamu sudah berusaha menjadi cowok yang baik buat aku. Aku tahu kamu memang seperti itu. Seharusnya aku lebih sabar menghadapi kamu. Kita memang berbeda. Aku juga nggak seharusnya memaksa kamu jadi seperti aku. Biar bagaimana pun aku tahu kalau kamu tetap care sama aku. Bahkan tadi kamu rela hujan-hujanan…” sahut Dona sambil menatap Doni. Sinar matanya memancarkan ketulusan.

“Yah, kita memang berbeda. Aku janji mulai sekarang nggak akan mentingin egoku sendiri. Aku juga akan berusaha berubah menjadi lebih baik lagi dan… Ah sudahlah, buat apa ngobral janji, kamu lihat saja nanti deh gimana aku ke depannya,” ujar Doni kembali seperti biasa. Memang itulah dirinya, dia tidak suka berbicara hal-hal yang muluk-muluk dan memang itu bukan keahliannya.

Mendengar ucapan Doni, wajah Dona memerah seketika. Memang ucapan Doni itu tidak romantis sama sekali, tetapi Dona bisa menangkap kesungguhan Doni. “Aku juga akan berusaha menerima dirimu apa adanya dan nggak akan menuntut yang macam-macam, Don…”

“Jadi…?” tanya Doni sambil memainkan sendoknya.

“Apa?” Dona menatap lelaki yang duduk di depannya itu.

“Kita jadian kan…” ujar Doni dengan nada datar seperti biasanya, meskipun sebenarnya dada lelaki itu berdegup sangat kencang. Dona hanya memandang Doni lalu menangguk pelan.

“Thanks ya Don…” ucap Doni, kali ini terselip sedikit nada kegirangan.

“Makan dulu, habisin dulu… Sebentar aku antar pulang…”

“Don, ini masih hujan, ngapain cepat-cepat…”

“Oh masih hujan… ya sudah tunggu sampai reda dulu ya…”

“Makannya santai aja…”

Sambil menyantap makanan mereka, celoteh riang sepasang pemuda pemudi itu terdengar sayup-sayup di antara sela-sela derasnya gemuruh hujan.

Screenshot_2015-05-22-16-09-01

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s